Sejarah Angka Nol (Part 1)

Oleh: Al Jupri

Waktu itu adalah hari Senin. Hari pertama Tom dan kawan-kawan masuk sekolah. Hari pertama belajar di SMP Pembangunan, satu-satunya SMP di pinggiran suatu kecamatan di ujung barat pulau Jawa.

Menurut jadwal yang sudah ditetapkan, dan sudah dicatat oleh Tom saat masa orientasi siswa (MOS), pelajaran pertama hari Senin adalah matematika. Satu pelajaran yang disukainya sejak SD dulu.

***

Lonceng sekolah berbunyi empat kali. Menandakan jam masuk sekolah dan pelajaran pertama akan segera dimulai. Para siswa segera masuk kelas, duduk dengan rapi, menunggu guru matematika mereka.

Saat menunggu, Tom membayangkan guru matematika yang akan masuk adalah seorang yang guru yang sudah tua dan ditakuti siswa-siswinya. Tom pernah mendengar dari kakak-kakak kelasnya bahwa guru-guru matematika di SMP Pembangunan terkenal sangat galak, ditakuti, dan tidak disukai siswa-siswinya.

Tiba-tiba lamunan Tom terpecah karena mendengar ucapan salam dari sang guru matematika. Ternyata, yang dibayangkan Tom salah. Guru matematikanya ternyata masih muda, dan sepertinya adalah guru baru di SMP Pembangunan. Setelah berdo’a dan lain sebagainya, tiba giliran sang guru mengenalkan diri sebelum memulai pelajaran.

“Anak-anak sekalian, sebelum kita mulai pelajaran, bapak akan perkenalkan diri bapak dulu, lalu bapak pun ingin mengenal satu-persatu kalian! Nama bapak adalah Al Zero. Orang-orang biasa memanggil Zero, tapi ada juga yang memanggil Al. Kalau ada yang mau kalian tanyakan, bapak persilakan!”

Demikian Pak Zero memperkenalkan diri.

Sambil menunggu pertanyaan, Pak Zero berusaha mengenali siswa-siswinya, dengan memanggil satu persatu nama mereka dari daftar hadir yang beliau bawa.

Kelas masih diam, siswa-siswi Pak Zero rupanya masih enggan bertanya. Baru saja Pak Zero akan bicara, tiba-tiba muncul pertanyaan.

“Pak, kenapa nama bapak Al Zero? Apa artinya?”

Ya, itulah pertanyaan singkat yang diajukan Udin, kawan sebangku Tom. Pak Zero tidak langsung menjawab, sedikit tersenyum dan sepertinya berpikir untuk menjawabnya.

“Ok, terima kasih, pertanyaan yang bagus, Din! Mm…kalian, selain Udin, mau tahu juga?

Serentak, semua siswa Pak Zero mengatakan, “Mauuuuuuuu…”. Mulai saat itu, terjadilah proses pembelajaran matematika melalui tanya jawab seperti berikut ini.

Pak Zero: “Mmm…Zero adalah satu kata yang berasal dari bahasa Inggris. Mm… kalian sudah pernah belajar bahasa Inggris, kan?”

Tak ada siswa yang mengaku, kelas kembali terdiam. Semua siswa diam. Terdiamnya mereka karena memang tak ada satu pun di antara mereka yang pernah belajar bahasa Inggris. Sungguh berbeda nasib mereka dengan siswa-siswa yang ada di kota yang sejak SD sudah pernah belajar bahasa Inggris, baik melalui kursus atau dari sekolah.

Pak Zero baru sadar bahwa yang dihadapinya adalah siswa-siswi SMP, yang sewaktu SD belum pernah mempelajari bahasa asing, termasuk bahasa Inggris.

Pak Zero: “Ok, jadi, zero itu artinya nol! Ya, nol!

“Lalu, kenapa bapak dinamai Zero alias Nol?” tanya Dirman dengan rasa ingin tahu yang tinggi!

Pak Zero: “Orang tua bapak seorang pedagang yang cukup gemar membaca, khususnya tentang sejarah matematika. Saat ada dalam kandungan, orang tua bapak ingin sekali menamai anaknya dengan nama yang berasal dari istilah matematika.”

Para siswa menyimak dengan baik apa yang diceritakan Pak Zero.

Pak Zero: “Dari sekian banyak istilah matematika yang diketahui orang tua bapak, hampir semuanya tidak cocok untuk dijadikan nama. Mereka terus berpikir dan mencari, hingga, entah dengan sebab apa, orang tua bapak menamai bapak dengan Al Zero. Katanya sih, terinspirasi dari nama penyanyi terkenal, tapi nama itu erat kaitannya pula dengan sejarah matematika, khususnya tentang angka nol!”

“Kalau begitu, bapak tahu dong sejarah angka nol?” tanya Tom, tiba-tiba berani mengungkapkan rasa ingin tahunya.

“Iya, Pak, ceritakan tentang angka nol pada kami!” pinta Jerry, seorang siswa yang duduk di pojok kanan belakang kelas.

Pak Zero: “Ok, akan bapak ceritakan! Sekalian ini anggap saja sebagai pembuka topik yang akan kita pelajari nanti. Cerita ini cocok dengan pelajaran yang akan kita pelajari, yaitu tentang bilangan bulat!

“Horee… pelajaran matematikanya lewat dongeng!” kata Udin dalam hati. Udin pantas bergembira, sebab sejak SD dia memang kurang menyukai matematika, seringnya takut belajar satu pelajaran ini.

Pak Zero pun memulai ceritanya, tentang nol. Ya, tentang satu kata yang nyantel di namanya. Beginilah ceritanya.

“Konon, dibandingkan angka-angka yang lain, nol merupakan angka yang relative baru ditemukan! Menurut para ahli sejarah matematika, gagasan tentang nol pertama kali ditemukan di catatan Brahmagupta pada abad 7 Masehi.”

Udin: “Pak, Brahmagupta itu siapa?”

Pak Zero: “Brahmagupta adalah salah seorang matematikawan yang berasal dari negeri India. Ya negerinya tuan Takur, yang terkenal dalam film-film India itu!”

“Ha ha ha…” hampir semua siswa tertawa mendengar cerita Pak Zero, karena menyebut satu tokoh terkenal (bengis) dalam film India.

“Konon, di catatan Brahmagupta, angka nol dilambangkan tidak seperti sekarang. Lambangnya waktu itu baru berupa titik. Bukan bundaran seperti sekarang!”

“Berarti, bukan Brahmagupta dong yang menemukan angka nol? Lalu siapa, Pak, yang pertama kali menggunakan lambang 0 seperti sekarang?” tanya Tom dengan sangat kritis. Pertanyaan yang tak terduga, mengagetkan Pak Zero.

Apa tanggapan Pak Zero terhadap pertanyaan, Tom? Tunggu artikel selanjutnya. Sabar ya…🙂

30 Comments

Filed under Bahasa, Cerita Menarik, Cerpen, Curhat, Humor, Indonesia, Iseng, Kenangan, Matematika, Matematika SD, Matematika SMA, Matematika SMP, Matematika Universitas, Menulis, News, Pembelajaran, Pendidikan, Pendidikan Matematika, Renungan, Sains, Sastra, Tokoh

30 responses to “Sejarah Angka Nol (Part 1)

  1. Sampluk

    sabar menunggu…jadi ketagihan nongkrong di blog Pak Jupri…ijin nongkrong Pak..

  2. Sambil Menunggu pak Zerro membaca sejarah angka nol.. saya baca2 artikel yang menarik lainnya.

    salam dari SMPN 1 Malingping

  3. wah kirain sampai tamat pak hehehe
    ditunggu cerita selanjutnya pak😀

  4. Al Zero ya? Unik juga namanya, yang satu pakai ‘definite article’ Bahasa Arab, yang satu lagi pakai ‘noun’ Bahasa Inggris. Mungkin saudaranya Al Zero itu nanti The Nihil kali ya?? Hehehe….

    Ok deh… ditunggu ya kisah2 selanjutnya. Dan omong2 udah sampai di Belanda lagi meneruskan S3? Wah… moga2 sukses ya😀

    • IYa, unik ya? Ya, kombinasi ke-arab-araban dan ke-inggris2an.🙂 Ya, sebetulnya terinspirasi dari banner blog ini, Pak.🙂

      Apa kabar neh? Apa kabar dunia perblogan hari ini, kok sepertinya sepi ya…:)

      Iya, makasih atas do’anya. Semoga lancar neh dlm menempuh study S3 saya. Aamiin.🙂

  5. Wah…ketemu pakar NOL nich…menarik sekali blognya…salam kenal Mas Jupri…

  6. Ih. Nyebelin banget sih! dah penasaran dibikin tambah penasaran lagi!

  7. tambah pengetahuan nih pak…hehehe

  8. hahahha menarik
    blue tunggu lanjutannya
    salam hangat dari blue

  9. sambil nunggu postingan selanjutnya , yuk ngopi di warung ane …
    hehe

  10. Anonymous

    Pratmo HS ni pak,,

    kayak beljar di dalem kelas qt dunkz tu pak,,,di tanya sudah paham,gk da yang jawab,ditanya belum paham uga gak ad yang jawab,,,cba kalo di tanya laper pak,,,pasti angkat tangan semua,,,,hehehe,,,

  11. Salam kenal semuanya. D i Indonesia ada metode belajar matematika yang di kemas dengan permainan dan kesenian, sangat cocok untuk anak usia Dini dan sekolah Dasar. Nama metodenya SURGAKU. diambil dari bahasa Jepang SUGAKU (Matematika). Belajarnya menggunakan bahasa Jepang. Metode ini dibuat untuk Anak-anak Indonesia yang baru kembali dari Jepang ke indonesia dan kesulitan mengikuti materi pelajaran matematika yang berbeda dengan Jepang. Karena Metode ini dikemas dalam permainan dan tarian, maka Metode ini juga cocok untuk anak yang lambat dan benci dengan matematika. Silahkan lihat videonya

  12. Mimood jr

    om jadi penasaran part 2 nya masih proses ya?

  13. kemasannya menarik pak…😉

  14. Och keren jg, , , v nhe crta fiksi at dongeng smata tlong d real_kan!
    N lam kenal aj, , , n jangn lupa maen2 d blog qt jg yea, , ??
    Lo’ bsa back link. , , yea

  15. siiipz..
    di tunggu pak lanjutan’a..

  16. yuli

    ceritanya menarik, boleh izin copas pak?

  17. yah….. bikin penasaran aja….. hahaha…..

  18. wah… critanya bagus.. jadi g sabar baca lanjutannya… bikin penasaran aja… salam kenal ya.. ^_^

  19. ipul

    misteri angka nol cukup menghibur.

  20. sholehudin

    seru banget ceritanya pak.
    bleh aku tempelin di mading……

  21. Zya nur azizah

    Kang, boleh saya copy buat tugas b.inggris dan akan dicantumkan jga nma penulisnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s