Belajar Matematika dari Dapur Ibu

Oleh Al Jupri

Sore itu sekitar jam 4 sore, saat bulan puasa seperti saat ini,  tidak biasanya Tom berada di dapur bersama ibunya. Ya, sambil menunggu waktu berbuka, dia menyaksikan ibunya memasak. Barangkali Tom sudah tidak tahan untuk segera berbuka. Maklum, saat itu Tom barulah usia 10 tahun, sekitar kelas 4 SD.  Waktu berbuka adalah waktu yang paling dinantinya saat di bulan puasa.

“Tom, kok nunggu buka puasanya di dapur?” tanya ibu sambil siap-siap menanak nasi. Tom hanya diam saja, seolah tak hirau dengan pertanyaan ibunya. Wajar sang ibu bertanya begitu karena biasanya, untuk menunggu berbuka puasa, Tom dan kawan-kawan sebayanya bermain-main di luar rumah.

“Kamu enggak tahan ya puasanya?” lagi ibu bertanya.

“Enggak kok, saya tahan!” jawab Tom, walau sebetulnya sudah lemas tubuhnya. Tetapi dia sengaja berkata begitu karena dia sudah bertekad untuk tidak batal puasa.

“Ya, biar enggak tergoda sama makanan, biar kamu tahan, nunggu bukanya jangan di sini!” kata ibu memperingatkan Tom. Sungguh sebetulnya ibu sangat kasihan melihat anaknya yang sudah terlihat lemas, menahan lapar berpuasa. Tetapi ibu sengaja tidak menyuruh Tom untuk membatalkan puasanya, tujuannya agar Tom terbiasa  kelak. Ya jelas, ada unsur pendidikan yang ingin ditanamkan sang ibu. Sengaja dia tidak memanjakan Tom kali ini, walau biasanya  beliau selalu memanjakan anaknya itu.

“Engga mau ah! Di sini saja! Kalau main-main sama teman, cape! Mending di sini, lihat ibu memasak!” begitu Tom berlasan. Sementara sang ibu meneruskan pekerjaannya, menanak nasi. Hingga muncullah pertanyaan dari Tom.

“Bu, tiap kali masak nasi buat berbuka nanti, berapa kg?” tanya Tom iseng.

“Mmm… ya paling juga 3/4 kg!  kata ibu sambil membersihkan beras yang akan dimasak,” jawab ibu santai.

“Kalau buat sahur masak nasinya berapa kg?”

“Mmm… biasanya sih sama, 3/4 kg juga!” kata Ibu, sambil di pikirannya dia bertanya-tanya mengapa anaknya menanyakan hal itu.

“Ada apa Tom? Kok nanya-nanya itu?” kali ini Ibu yang bertanya.

“Ya cuma nanya saja! Pengen tahu saja, barusan saya lihat ibu punya persediaan berasnya tinggal 1 karung kecil ukuran 25 kg.”

“Ooo… jadi kamu pengen tahu cukup untuk berapa hari lagi ya persediaan beras kita?” kata Ibu pada Tom. Tom hanya tersenyum.

***

Sambil menonton sang ibu memasak, Tom ternyata sibuk pula melakukan perhitungan tentang permasalahan tadi. Dalam pikirannya Tom berusaha memecahkan masalah yang menimbulkan rasa ingin tahunya tersebut. Bagi Tom, yang waktu itu baru belajar mengenal bilangan pecahan, masalah tadi bukanlah masalah yang mudah untuk diselesaikannya. Apalagi dia berusaha menyelesaikannya lewat perhitungan dalam kepala, tanpa menggunakan pensil dan kertas untuk menghitungnya.

Walau tidak mudah, Tom tidak berputus asa. Sambil duduk tangannya aktif bergerak-gerak, seperti menuliskan sesuatu di udara (tampaknya dia melakukan perhitungan). Setelah sekian lama melakukan perhitungan, sekitar 15 menit, Tom berhasil memecahkannya. Tapi, apakah Tom puas dengan yang sudah dilakukannya?

***

Menyaksikan Tom diam, tapi terlihat sedang berpikir, sang ibu hanya tersenyum. Dalam hatinya bersyukur sebab Tom bukan memikirkan makanan yang bakal menggodanya berpuasa, melainkan sedang belajar matematika secara tidak langsung. Ya, Tom belajar sesuatu yang digemarinya.

***

“Bu, saya sudah tahu, beras yang kita punya cukup untuk berapa hari. Tapi, kok ya perhitungan yang saya lakukan terlalu merepotkan. Apa ibu punya cara lain?” tanya Tom.

“Emangnya, perhitungan yang kamu lakukan bagaimana?” tanya ibu.

“Mmm… begini!” kata Tom, kemudian dia menjelaskan seperti berikut ini.

Hari pertama, 3/4 + 3/4 = 6/4   = 3/2 = 1,5 kg [sehingga beras tinggal 25 – 1,5 = 23,5 kg]

Hari kedua, 3/4 + 3/4 = 6/4 = 3/2 = 1,5 kg [sehingga beras tinggal 23,5-1,5 =22 kg]

….

dan seterusnya, hingga beras akan habis pada hari ke-17.

“Ooo.. begitu! Ya kalau begitu sih, lama. Ibu punya cara yang lebih cepat!”

“Bagaimana Bu?” tanya Tom penasaran.

Maka terjadilah diskusi yang menarik antara keduanya, hingga waktu berbuka puasa pun mendekat.

========================================================

Ya sudah sampai di sini saja ya jumpa kita kali ini. Mudah-mudahan artikel berbentuk cerita ini bermanfaat. Amin.

Sampai jumpa di artikel mendatang!

========================================================

Catatan penting banget: Artikel ini ditulis untuk seseorang yang kupanggil Cinta, seseorang yang katanya selalu rindu dengan tulisan-tulisan saya.

Catatan Penting: Saya melarang siapapun Anda yang berminat menerbitkan ulang tulisan saya ini, baik sebagian atau seluruhnya.

16 Comments

Filed under Agama, Bahasa, Cerita Menarik, Cerpen, Curhat, Harapan, Humor, Indonesia, Iseng, Kenangan, Matematika, Matematika SD, Matematika SMA, Matematika SMP, Matematika Universitas, Menulis, News, Pembelajaran, Pendidikan, Pendidikan Matematika, Renungan, Sains, Sastra, Tokoh

16 responses to “Belajar Matematika dari Dapur Ibu

  1. Kenapa Tom mikirnya ga sederhana?

    Mas, met menjalankan ibadah puasa ya.
    🙂

  2. Yang paling enak bagi sebagian orang yang berpuasa mungkin menunggu bedug maghrib sambil mengerjakan soal matematika, walaupun ada juga sebagian lain malah mual sehingga beresiko untuk batal. Huehehe….

    Ya udah, selamat berpuasa juga buat kang Jupri dan lainnya…😀

  3. @Yari:
    Klo ga sengaja mah gpp kalik om😀

    Klo sy mah mending ngenet dah buat menunggu waktu buka hehehe….

  4. mungkin maksud hitungan yang lebih cepat itu begini ya mas? 25 kg : (3/4 kg X 2) jadi kepikiran… ngomong-ngomong met kenal ya mas…

  5. haha, cerita yang mengada2. emang tom kelas berapa? kok udah tahu satuan kg? dan kalau udah gede ngapain main didapur?

  6. Assalamu’alaikum….
    Saya mahasiswa Multimedia pak, nama Saya Mahirudin, NIM 0611015

  7. Assalamu’alaikum….
    Saya mahasiswa Multimedia pak, nama Saya Tia Setiani, NIM 055361

  8. mendidik anak memang harus sejak dini dan dimulai dari hal-hal yang sekecil-kecilnya….

    Salam Kenal….
    Bravo Guru Indonesia!!!

  9. nice info….
    salam kenal…..

  10. belajar mm dari internet

  11. pak izin lapor…hehe
    saya PERTI PERMATASARI 0602427 pendidikan mtk UPI
    yg mengontrak multimedia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s